> Komisi A DPRD Jatim Sebut BKD Teledor Fasilitasi Pelantikan secara Offline Lensajatim.id
|
Menu Close Menu

Komisi A DPRD Jatim Sebut BKD Teledor Fasilitasi Pelantikan secara Offline

Selasa, 02 Juni 2020 | 22.20 WIB

Caption : Muzammil Syafi'i, Anggota Komisi A DPRD Jatim. foto : istimewa.


lensajatim.id SURABAYA-Ditengah kasus Covid 19 di Jawa Timur yang masih terus mengalami peningkatan, anggota Komisi A  DPRD Jatim Muzammil Syafi'i menyesalkan adanya kegiatan pelantikan dan pengambilan sumpah jabatan terhadap kepala sekolah dan pengawas di lingkungan Dinas Pendidikan Jatim yang diselenggarakan di kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Jatim. Terlebih pelantikan itu melibatkan banyak orang dan dilakukan secara offline atau tatap muka.

"Manurut saya pelantikan bisa dilakukan tidak dengan offline atau bertatap muka langsung, melainkan bisa dengan online. Misalnya lewat zoom atau google meeting, yang terpenting tata aturan untuk penyumpahan dilakukan dengan membawa Al Quran sendiri atau kitab suci swsuai agama dianut," ujar politisi NasDem yang akrab disapa Buya itu, Selasa (2/6/2020).

Muzammil mengungkapkan,  sekarang ini masih masa pandemi Covid-19. Bahkan kota Surabaya masih dalam status pembatasan sosial berskala besar atau PSBB.

Karena itu, harusnya para pejabat harus mengikuti protokol kesehatan Covid-19 dengan menghindari kerumunan orang. Apalagi dalam jumlah yang besar, sebab beresiko terjadi penularan.

"Saya menilai BKD teledor karena memfasilitasi pelantikan secara offline. Apalagi kalau benar ada peserta pelantikan yang tertular Covid-19. Nanti akan kita pertanyakan ini dalam rapat kerja tanggal 4 Juni di Komisi A," imbuh Ketua Fraksi NasDem DPRD Jatim ini.

Sementara itu, Kepala BKD Jatim Nurkholis dalam keterangan pers menyebut bahwa pihaknya hanya menyediakan tempat. Sedangkan pelaksana kegiatannya adalah Dinas Pendidikan Jatim. Itu pun bukan pelantikan, hanya pengukuhan.

"Kami hanya ketempatan saja. Itu pun dengan protokol kesehatan yang ketat. Termasuk membagi 240 peserta menjadi empat gelombang," terang Nurkholis.

Sebelumnya diketahui, seluruh peserta pelantikan adalah kepala sekolah dan pengawas (penilik). Salah satu peserta dari Mojokerto dengan KTP asal Jombang meninggal dunia diduga karena positf COVID-19. Pelantikan tanggal 20 Mei 2020 itu dilakukan empat gelombang dan dilaksanakan oleh Kepala Dinas Pendidikan Jatim, Wahid Wahyudi. Sedangkan Nurkholis Kepala BKD Jatim hadir sebagai undangan. Sementara Sekdaprov Heru Tjahjono dikabarkan sempat hadir pada pelantikan gelombang pertama. (Hady/Lil)

Bagikan:

Komentar