> Perempuan Tani HKTI Jatim : Perlu Intervensi Dinas Pendidikan Dalam Menumbuhkan Spirit Agraris Kaum Millenial Lensajatim.id
|
Menu Close Menu

Perempuan Tani HKTI Jatim : Perlu Intervensi Dinas Pendidikan Dalam Menumbuhkan Spirit Agraris Kaum Millenial

Jumat, 10 Juli 2020 | 23.22 WIB


caption : Suasana Webinar yang diadakan Perempuan Tani HKTI Jatim bekerjasama dengan Dinas Pendidikan Jatim. foto : istimewa.

lensajatim.id Surabaya-Dewan Pimpinan Provinsi (DPP) Perempuan Tani Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (PT HKTI) Jawa Timur peduli pada pengembangan agraris di Jatim. Mengingat, Jawa Timur berpredikat sebagai lumbung pangan nasional.

Karena itu spirit agraris pada kaum millenial haris ditumbuh kembangkan agar predikat Jatim sebagai Lumbung pangan nasional tetap bisa berlanjut. Perempuan Tani menilai perlunya ada intervensi dari Dinas Pendidikan Jatim untuk memperkenalkan dan membangun spirit agraris di kalangan millenial.

"Potensi agraris Indonesia, termasuk Jatim luar biasa. Ada 38.000 jenis tumbuhan yang bisa diproduksi untuk makanan, pakaian maupun obat-obatan. Karena itu harus ada regenerasi yang di masa depan melanjutkan pertanian di tanah air, " tutur Ketua PT HKTI Jatim,  Lia Istifhama dalam website seminar daring (Webinar) dengan tema Menumbuh Kembangkan Spirit Agraris Kaum Millenial, Jumat (10/7/2020).

Lia melanjutkan, dunia pertanian ke depan harus bersinergis dengan teknologi. Mengingat situasi pun terus berubah dan berkembang. Contohnya, lahan pertanian yang semakin berkurang karena dipakai untuk memenuhi kebutuhan perumahan dan industri.

"Ke depan pertanian akan memaksimalkan lahan yang seminim-minimnya untuk mendapatkan hasil yang semaksimal mungkin seperti hidroponik. Tentu hal itu ditunjang dengan metode pertanian non konvensional," imbuh perempuan yang akrab disapa Ning Lia tersebut.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pendidikan Jatim, Dr. Ramliyanto, SP,  MP mengungkapkan perlu menanamkan motivasi kepada generasi millenial kalau jadi petani itu keren. Karena itu pertanian harus diperkenalkan sejak dini, baik oleh orangtua maupun sekolah.

Ia mencontohkan, sekolah bisa melaksanakan kunjungan siswa ke tempat pengembangan pertanian. Kebetulan di Jawa Timur ada Lab Pertanian di Sidoarjo, Jatim juga punya Pasar Modern sekaligus pengembangan produk pertanian, Puspa Agro.

"Di beberapa daerah bahkan ada pelajaran berbasis pertanian yang masuk dalam muatan lokal. Tapi yang terpenting motivasinya harus dibangun kepada siswa kalau petani itu keren dan bertani menyenangkan," imbuh Ramli.

Webinar PT HKTI Jatim ini dipandu oleh aktivis sosial, Mahathir Mohammad. Pesertanya tak hanya kader Perempuan Tani HKTI Jatim, ada juga guru, pelajar, mahasiswa hingga ibu rumah tangga. Kegiatan ini didukung oleh Harian Bangsa, Berita Lima serta disiarkan melalui channel youtube Parle TV. (Hady/Lil)

Bagikan:

Komentar